Saya Bingung Sama Anda Pak Nadiem



TSAQOFAH.COM - Tak semua pemikiran yang disampaikan Mendikbud Nadiem Makarim dalam setiap ceramahnya dianggap sebuah terobosan untuk perbaikan dan kemajuan pendidikan di Indonesia. Ada juga pakar pendidikan yang menilai Nadiem hanya baru sebatas wacana, belum masuk pada tataran aplikasi. 

Menurut salah satu dosen dari Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta Ir. KPH. Bagas Pujilaksono Widyakanigara, M.Sc., Lic.Eng., Ph.D., yang viral via grup-grup WhatApps, wacana-wacana yang disampaikan sang menteri dianggap tidak sesuai dengan sistem pendidikan Indonesia yang sudah dan sedang berjalan. Berikut tulisan viral yang disampaikannya dengan judul, "SAYA BINGUNG SAMA ANDA PAK NADIEM."

SAYA BINGUNG SAMA ANDA PAK NADIEM


Ir. KPH. Bagas Pujilaksono Widyakanigara, M.Sc., Lic.Eng., Ph.D.
         UNIVERSITAS GADJAH MADA, YOGYAKARTA

Kepada Yth,
Bapak Nadiem Makarim
Mendikbud RI
Di Jakarta

Saya melihat poster, ada foto pak Nadiem, dan ada beberapa pernyataan. Saya ingin mengkritisi pernyataan pak Nadiem.

Pak Nadiem bilang: Kita memasuki era dimana gelar tidak menjamin kompetensi.

Kalau pernyataan pak Nadiem ini empirically correct, maka pertanyaan saya adalah mengapa pak Nadiem bersusah payah kuliah S2 di Harvard University, USA? Bukanya itu dalam rangka mencapai tahapan kompetensi tertentu? Buktinya pak Presiden Jokowi sampai terpesona berat pada pak Nadiem. Karena apa? Karena kompetensi pak Nadiem tentunya.

Anak laki-laki sulung saya alumni S1 Teknik Mesin UGM, alumni S2 di Department of Material Science and Metalurgy, Cambridge University, UK dan segera menempuh S3 di Cambridge University, UK di Department yang sama. Dia masih dapat tawaran S3 dari banyak kampus top dunia, misal Oxford University, UK dan Harvard University, USA, namun dia tetap humble dan tidak kontroversial dengan ucapannya.

Pak Nadiem bilang: Kita memasuki era dimana kelulusan tidak menjamim kesiapan kerja.

Sekolah dan Kampus bukan tempat kursus untuk menyiapkan tenaga kerja. Sekolah dan Kampus adalah tempat terhormat, dimana anak didik dan mahasiswa menempuh proses pendidikan dalam rangka mematangkan emosional dan intelektualnya. 

Sekolah dan Kampus tidak pernah menyiapkan anak didik dan mahasiswa, setelah lulus, siap kerja. Namun, menyiapkan anak didik dan mahasiswa, setelah lulus, siap beradaptasi dengan dunia kerja. Jadi dalam hal ini pak Nadiem keliru menilai arti Sekolah dan Kampus.

Pak Nadiem bilang: Kita memasuki era dimana akreditasi tidak menjamin mutu.

Jujur saya bingung dengan pak Nadiem, koq bisa bicara begitu? Bukanya di Amerika semua hal, selalu diakreditasi: akreditasi profesi, akreditasi kampus, akreditasi jurnal, dll.

Tujuannya agar keterulangan kemampuan seseorang atau sistem bisa terjamin, dengan target utama adalah kualitas.

Pak Nadiem sebagai Mendikbud RI membawai BAN PT, apa BAN PT mau dibubarkan?

Saya perhatikan sejak pelantikan hingga hari ini, pak Nadiem terus saja berwacana, kapan kerjanya?

Anda buang-buang waktu pak Nadiem.
Do something bagi pendidikan nasional.

Mungkin pak Nadiem adalah orang genius ditempat yang salah.

Mohon maaf jika ada kata saya yang kurang berkenan.

Terimakasih. Viralkan!

Yogyakarta, 2019-12-08
Hormat saya,
KPH. BP. Widyakanigara

Posting Komentar

0 Komentar