PBB: Lebih 1.600 Migran dan Pengungsi Meninggal di Laut Mediterania Tahun Ini

Migran Afrika berenang di Laut Mediterania setelah perahu mereka tenggelam. (Foto: Reuters)



Jenewa, Tsaqofah - Lebih dari 1.600 orang migran dan pengungsi meninggal atau hilang di Laut Mediterania, ketika mereka berusaha mencapai Eropa sejauh tahun ini.

Angka tersebut berdasarkan laporan Unperate Journeys UNCHR yang dirilis pada Senin (3/9), demikian Al Jazeera melaporkan.

Laporan itu mengungkapkan bahwa jumlah migran yang menyerang telah menurun pesat di tahaun ini, tetapi jumlah kematian justru meningkat berdasarkan persentase jumlah kedatangan, pelayaran yang dilakukan lebih mematikan.

Menurut laporan itu, penyelundup manusia telah mengambil risiko besar dalam perjalanan karena meningkatnya  pengawasan.

Tahun lalu, sebanyak 2.276 orang meninggal ketika mencoba menyeberang dari daratan Afrika menuju Eropa, ini mewakili satu kematian untuk setiap 42 kedatangan.

Tahun ini, ada 1.095 kematian, atau satu dari setiap 18 kedatangan. Pada bulan Juni saja, proporsinya mencapai satu kematian untuk setiap tujuh kedatangan. Sementara itu ada sekitar 500 orang hilang.

"Laporan ini sekali lagi menegaskan Mediterania sebagai salah satu penyeberangan laut paling mematikan di dunia," kata Direktur Biiro UNHCR untuk Eropa, Pascale Moreau.

"Dengan jumlah orang yang tiba di pantai Eropa turun, ini bukan lagi ujian apakah Eropa dapat mengelola angka-angka, tetapi apakah Eropa dapat mengumpulkan kemanusiaan untuk menyelamatkan nyawa," tambahnya.

Orang yang bepergian ke Eropa terus terjadi dengan berbagai alasan.

Sebagian orang terus melarikan diri dari konflik bersenjata dan pelanggaran hak asasi manusia di negaranya, sementara yang lain mencari perlindungan internasional karena penganiayaan agama, etnis, politik atau dari berbagai bentuk kekerasan seksual atau berbasis gender. (minanews.net)

Posting Komentar

0 Komentar