Iran Tunggu Waktu Trump Kehilangan Kekuatan


Oleh Seyed Hossein Mousavian*
Sebelum pidatonya di Majelis Umum PBB (UNGA), Presiden AS Donald Trump nge-tweet, “Meskipun ada permintaan, saya tidak memiliki rencana untuk bertemu dengan Presiden Iran Hassan Rouhani. Mungkin suatu hari nanti di masa depan. Saya yakin dia benar-benar orang yang sangat baik!”
Tweet itu muncul setelah berminggu-minggu spekulasi bahwa pertemuan antara Trump dan Presiden Iran Hassan Rouhani mungkin terjadi di sela-sela sesi UNGA.
Memang, pertemuan seperti itu tidak terjadi, bukan karena presiden AS mentweet penolakannya, tetapi karena pihak Iran sama sekali tidak tertarik. Tahun lalu, pemerintah Iran harus menolak permintaan dari Gedung Putih untuk pertemuan seperti itu delapan kali dan tahun ini Presiden Rouhani sekali lagi menekankan bahwa pemerintahnya tidak tertarik untuk mengadakan pembicaraan langsung dengan pemerintahan AS saat ini.
Ada beberapa alasan mengapa Iran benar-benar tidak mau bicara dengan Trump.
Pertama, ia tidak melihat alasan untuk meninggalkan Rencana Aksi Komprehensif Gabungan 2015 (JCPOA), yang mengambil negosiasi bertahun-tahun yang sulit untuk disimpulkan.
Mantan Presiden AS Barack Obama juga melihat JCPOA sebagai “sistem inspeksi dan transparansi yang paling kuat dan pernah dinegosiasikan untuk program nuklir dalam sejarah,” berdasarkan “verifikasi yang belum pernah terjadi sebelumnya.”
Ketentuan-ketentuan kesepakatan itu membicarakan keprihatinan utama masyarakat internasional: bahwa program nuklir Iran perlu tetap sesuai dengan Perjanjian Non-Proliferasi Nuklir dan membatasi pekerjaannya pada proyek-proyek sipil.
Itu diratifikasi oleh semua pemerintah yang terlibat dan disahkan oleh Dewan Keamanan PBB dalam Resolusi 2231.
Selama tiga tahun terakhir, Badan Energi Atom Internasional (IAEA) telah melaporkan bahwa Iran tetap sepenuhnya mematuhi ketentuan kesepakatan JCPOA. Mengingat bahwa Iran telah bertahan sampai akhir dari kesepakatan dan semua pihak telah mengakui itu sebagai perjanjian yang komprehensif dan ketat, dan tidak melihat alasan untuk bernegosiasi lagi.
Kedua, pemerintahan AS saat ini telah menggunakan kebijakan “hawkish”, ancaman perang dan konstan sebagai strategi untuk membawa Iran ke meja perundingan. Di bawah pengaruh Israel, ia berusaha membentuk aliansi militer anti-Iran di Timur Tengah.
Meskipun pendekatan semacam itu mungkin berhasil dengan Korea Utara, tapi sangat tidak mungkin berhasil dengan Iran. Perilaku ini telah membuat Teheran meragukan kesiapan administrasi Trump untuk bernegosiasi dengan sungguh-sungguh.
Selain itu, dengan menarik diri dari kesepakatan yang disetujui oleh pemerintah AS sebelumnya dan Dewan Keamanan PBB, entitas penegakan aturan utama di dunia, Gedung Putih meragukan komitmennya sendiri untuk mengamati perjanjian dan menjadi mitra negosiasi yang dapat diandalkan.
Ketiga, pemerintahan AS saat ini tampaknya telah mendorong perubahan rezim di Iran. Pejabat tinggi seperti Sekretaris Negara Mike Pompeo dan Penasihat Keamanan Nasional John Bolton telah berada di garis terdepan dalam upaya tersebut. Pemerintahan mana di bumi yang akan terlibat dengan mitra yang secara terbuka mendorong penggulingan yang kejam?
Keempat, Iran tidak akan bernegosiasi dengan pemerintah yang bermusuhan yang mungkin akan segera kehilangan kekuatannya. Kemungkinan Trump  diberhentikan terus berkembang dari hari ke hari. Proses impeachment dapat segera dipicu atas pelanggaran klausal-klausul tidak tetap Konstitusi AS atau atas dugaan keterlibatan dengan campur tangan Rusia dalam pemilihan presiden 2016. Dan jika Demokrat menguasai Kongres pada pemilihan tengah semester November, kemungkinan itu akan jauh lebh kuat.
Namun, jika Trump tidak dimakzulkan, ia kemungkinan akan kehilangan tawarannya untuk dipilih kembali pada tahun 2020. Peringkat persetujuannya saat ini lebih rendah daripada salah satu dari sembilan presiden pendahulunya.
Fakta bahwa para pemimpin dari seluruh dunia tertawa ketika dia menyatakan dalam pidato di Majelis Umum bahwa pemerintahannya lebih unggul dari lainnya dalam sejarah AS, menunjukkan di mana podidinya di mata dunia dan rakyatnya sendiri.
Mengingat keadaan yang tidak menguntungkan ini, Iran mungkin menunggu Trump kehilangan kekuatan dan berusaha untuk terlibat dengan penggantinya yang kemungkinan besar akan menjadi mitra negosiasi yang lebih baik.
Pemerintah Iran tidak terburu-buru. Mitra Eropa, yang berdiri di samping JCPOA dan komitmen mereka meskipun ada tekanan dari administrasi Trump, hanya menawarkan untuk membentuk badan hukum yang akan memproses pembayaran ke Iran dan secara efektif menghindari sanksi AS. China dan Rusia juga mungkin akan bergabung dengan pengaturan baru ini.
Dengan kata lain, Iran dapat dengan mudah menunggu dua tahun lagi untuk pemerintahan baru yang akan dipilih di AS. Sementara itu, jika Trump entah bagaimana memutuskan untuk secara drastis mengubah retorika dan pendekatannya, pemerintah Iran mungkin akan mempertimbangkan kembali dan berbicara dengan dia. (minanews)
*Seyed Hossein Mousavian adalah Spesialis Kebijakan Nuklir di Universitas Princeton dan mantan juru bicara negosiator nuklir Iran.
 Sumber: Aljazeera

Posting Komentar

0 Komentar